Autisme

9:29 PM Edit This 0 Comments »


Autisme adalah gangguan perkembangan otak ditandai dengan gangguan interaksi sosial dan komunikasi dan dengan perilaku berulang dan dibatasi. Tanda-tanda ini biasanya mulai dan mengembangkan secara bertahap setelah seorang anak telah lulus 1-2 tahun. Kelainan berkembang diam-diam di balita (18-24 bulan) setelah bayi normal. Komunikasi antara orang tua dan anak-anak berkurang secara bertahap.

Pada tahun 1943, Dr Leo Kanner mempelajari 11 anak-anak dan menemukan 'autisme kanakan awal', pola perilaku abnormal pada anak usia dini, dengan fitur berikut klinis yang khas:

• Kurangnya kontak mata
• Berulang & ritualistik pola perilaku
• Obsesi untuk 'sama' benda animasi dan bermain berulang-ulang
• Istimewa (diri) bahasa yang mengarah ke keterampilan sosial yang buruk
• Potensi kognitif sangat baik seperti yang ditunjukkan dalam tes memori dan kinerja


PENGEMBANGAN SOSIAL

Penurunan pembangunan sosial menjadi jelas pada anak usia dini. Autistic balita kurang memperhatikan rangsangan sosial dan memiliki lebih sedikit kontak mata sering. Mereka berkomunikasi dengan memanipulasi anggota badan yang dekat mereka 'atau menunjukkan keinginan mereka dengan menggunakan bahasa tubuh. anak-anak autistik cenderung menunjukkan pemahaman sosial, memulai pembicaraan berkomunikasi secara spontan dan tepat. Namun, mereka lakukan lampiran formulir dengan pengasuh utama mereka. anak-anak autistik lebih suka menjadi terisolasi dari teman-teman sebagai membuat dan memelihara persahabatan sering terbukti menjadi sulit bagi mereka. Mereka cenderung sibuk dengan 'sama' benda mati dan bermain berulang-ulang. gangguan mereka sering memimpin mereka untuk akhirnya miskin pengembangan interaksi sosial.


KOMUNIKASI


Individu Autistic tidak mengembangkan pidato cukup normal untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari mereka komunikasi. Penundaan onset mengoceh, gerak-gerik yang tidak biasa, respon berkurang dan pola vokal yang diamati antara anak-anak autis. Mereka cenderung tidak membuat permintaan atau berbagi pengalaman tetapi lebih cenderung untuk mengulangi Fokalisasi dibuat oleh orang lain, yaitu, echolalia. Autistic anak mungkin mengalami kesulitan dengan bermain imajinatif dan dengan mengembangkan simbol ke dalam bahasa.


BERULANG PERILAKU

Autistic anak menampilkan berbagai bentuk kategori perilaku repetitif atau dibatasi:

• Stereotip gerakan berulang, seperti mengepakkan tangan, membuat suara,
rolling kepala atau badan goyang.
• Kesamaan atau resistensi terhadap perubahan, misalnya, bersikeras bahwa
kursi tidak dipindahkan.
• Self-luka atau gerakan yang melukai atau bisa melukai orang, seperti kulit
memetik, tangan menggigit, memukul kepala dan mata menyembul.
• Perilaku kompulsif dimaksudkan dan muncul untuk mengikuti aturan, misalnya, mengatur objek dalam garis atau tumpukan.
• Perilaku Dibatasi termasuk keterbatasan dalam fokus, bunga atau kegiatan seperti keasyikan dengan mainan tertentu atau program TV.
• Perilaku ritualistik melibatkan pola yang sama kegiatan sehari-hari, seperti menu tidak berubah.


PENYEBAB / TERAPI

Autisme diyakini memiliki dasar genetik yang kuat. Penyebabnya masih belum diketahui, namun imunisasi oleh MMR (campak, mumps dan rubella) diyakini akan dihubungkan sebagai faktor etiologi utama. Listen Read phonetically

Logam berat telah ditemukan di banyak ibu dari anak-anak autistik mungkin disebabkan oleh paparan bahan kimia seperti cat, pestisida, perabot baru atau karpet selama kehamilan.

Sebuah individual gabungan Prekursor Stem Cell Therapy dan dikendalikan / diet khusus yang direkomendasikan untuk anak-anak autis. Penghapusan gula, gluten, kasein dan bahan buatan (aditif, pewarna, dll) dari diet memperbaiki kondisi anak-anak autistik banyak.

Selain itu, terapi standar Terapan Analisis Perilaku (ABA), terapi perilaku verbal, berbicara dan terapi bahasa, terapi okupasi, terapi musik, integrasi sensoris dan pelatihan pendengaran juga wajib sebagai pengobatan potensial bersamaan dengan Prekursor Stem Cell Therapy. pendidikan khusus, menekankan belajar sedikit demi sedikit dan kontrol ketat perilaku anak ditekankan.


PREKURSOR STEMCELL TERAPI

Terapi Sel Induk prekursor terbukti efektif seperti yang diamati dalam praktek klinis terutama ketika merawat anak-anak autis pada usia lebih dini. Prekursor Stem Cell Therapy harus dimulai segera setelah diagnosis autisme dibuat. Prekursor Stem Cell Therapy menawarkan harapan baru bagi pasien dan orang tua yang bersangkutan.

0 comments: