CWO INCARAN

9:10 PM Edit This 0 Comments »

Pada suatu pagi yang cerah diSMA Kertawisata ada 2 orang sahabat yang sedang berbincang-bincang. “Tar hari ini da PR apa ja and da ulangan mungkin??”. “Duh kamu kebiasaan deh san lupa ma PR and ulangan. Sekarang ada ulangan Matematika and pkn terus da PR bahasa inggris juga.

Kamu udah buat lom PRnya and udah siap buat ulangan san??”.”Boro-boro buat PR and belajar,tau ada PR and ulangan aja baru sekarang, hehehe………biasa tar aku kemaren malem keasyikan nonton TV jadi lupa lajar dech”. “Dah yuk’s tar kita ke kelas, aku mau buat PR dulu terus mau belajar Matematika and pkn. Santi adalah sahabatku sejak SD, dia orangnya sangat humoris sampai-sampai kalau kita ada disampingnya kita bakalan tertawa terus karena dia gak pernah memikirkan masalah-masalah yang dia alami pada saat itu.
Beberapa menit kemudian bel masuk kelas berbunyi, lalu murid-murid berhamburan memasuki kelasnya masing-masing. 15 menit setelah bel masuk, bapak guru yang mengajar pelajaran bahasa inggris di kelasku datang. “San, kamu udah lese buat PRnya??”. “Tenang tar aku dah selesai kok”. Selama pelajaran berlangsung aku sama sekali gak konsen dan borrrrrrrring banget karena cwo itu terus terlintas di pikiranku. Akhirnya jam pelajaran bahasa inggris pun selesai dan anak-anak kembali berhamburan keluar menuju kantin. “Tar, kantin yuk’s???laper nech” ajak santi kepadaku. “Ya nech aku juga sudah laper dari tadi, yuk’s kita ke kantin”.
Sesampainya dikantin, aku dan santi bergabung bersama anak-anak yang lain berdesak-desakkan memesan makanan. Aku membeli semangkuk bakso dan es jeruk sedangkan santi membeli sepiring nasi goring es teh. Setelah pesanan kami selesai, aku mencari tempat duduk. Tempat duduk disekitar kantin penuh banget tapi untung aja ada sisa lagi satu meja dan tempatnya pun dekat pohon yang rindang. “San,aku pengen ketemu dia”. “Dia siapa tar???”. “Tuch low cwo yang aku incar”. “O……REZA!!!!”. “Yep’s betul banget. Dari tadi pagi aku gak dapet ketemu dia. Apa dia gak sekolah ya????” “Ya dah, tar lese makan kita ke kelasnya nyari tahu gimana sebenarnya”. Belum selesai kita makan, ada seorang laki-laki yang menghampiri aku dan santi, yang kalau aku liat-liat aku hafal betul siapa dia. Ya,,,itu memang REZA cwo yang aku incar-incar sejak kelas 1SMA.
“Hai tar, san!!!!!!!. Boleh gabungan gak????” (sambil mengambil tempat duduk tepat disampingku). “Lagi bicarain apa sich????seru banget dari tadi aku perhatiin dari jauh!!!!!!!!. Pasti lagi bicarain aku ya?????”. “IIIIIIh Gr banget kamu rez, kita berdua kan lagi bicarai tentang ulangan gi bentar”. “O…….gitu, tak kirain lagi bicarain aku, hehehe……narsis dikit gak pa pa kan. Manknya kalian lagi sebentar mau ada ulangan apa????”. Matematika dan pkn, jawabku kompak dengan santi. “Duh kalo gityu aku ganggu kalian dunk’s!!!!!”. “Gak kox, jawabku dengan gugup. Mank da pa sech rez, mukamu kox kusut kayak gityu????. Da masalah ya???. Crita dunk’s kekita cpa tau ja kita isa Bantu kamu”. “Gini low tar, san aku karang gi suka ma seorang cwe tapi aku gak tau dia suka to gak ma aku. Rus aku denger-denger dari teman-temannya dia juga gi suka ma seorang cwo, tapi aku a tau cpa padahal aku dah berusah nyari tau. Menurut kalian aku harus gimana???”. “Mank kalo boleh kita tau cwe tuch cpa rez???”. “Duh kalo soal namanya aku gak isa ngasik tau tapi nanti kalian juga pasti tau kox. Rus gimana nech menurut kalian???”. “Kalo menurut kita sech kamu coba aja ngutarain perasaanmu kecwe tuch, cpa tau cwo yang dia taksir tuch kamu diri”. “Aku gak berani tar, san cs aku gak mau gara-gara aku ngutarain perasaanku kedia kita malah musuhan”. “Kalo gityu susah juga tuch masalahnya”.
Kring….kring bel masuk pun telah berbunyi. Kami bergegas pergi ke kelas masing-masing. “Rez nanti ja ya kita bicarain gi kita mau ke kelas dulu cs mau ulangan matematika nech”. Sambil melihat kepergian tari and santi, reza berpikir bagaimana cara ngungkapin perasaannya ke cwe yang dia sukai itu yaitu tari. Sesampainya di kelas, “Tar kamu npa diem ja ri tadi???”. “Aku sedih san denger waktu reza bilang kayak gityu tadi, berarti aku gak da kesempatan buat suka ma dia pa gi buat jadi cwenya”. “Dah gak usah dipikirin dulu, jawab dulu gi soalnya nanti kita bicarain gi pulang ekolah,OK!!!”. Sepulang sekolah, aku melanjutkan gi pembicaraan yang tadi dengan santi. “San menurutmu aq rus gimana???”. “Kalo menurutku sech kamu langsung ja nyatain perasaanmu ke reza ketimbang kayak gini, kan karang dah gak zamannya cwo yang rus nembak duluan tapi cwe juga isa”. “Tapi aq tetep gak berani and gak PD kalo aq yang rus nyatain duluan gimana perasaanku ke reza. Gak da solusi yang laen san???”. Kalo gityu coba kamu cari tau cwe yang disukain ma reza tuch cpa??? Kalo kamu udah tau, kita pikirin giman cara berikutnya, gimana???”. “Ya dah aq coba cari tau dulu dech”.
Sesampainya dirumah aq terus mikirin tentang reza, sampai-sampai aku lupa makan and buat tugas. Keesokan harinya aku bertemu reza di depan pintu sekolah. “Pagi tar!!!!” sapa reza dengan ramah dan senyum yang manis. “Pagi juga rez!!!!. Tumben diem di depan pintu, nunggu aq ya???? Kangen ya ma tari???”hehehe…….. “Gini low tar, aq mau pamitan ke kamu cs mule besok aq udah gak skul disini lagi and sekaligus gak tinngal di Bandung gi”. “Mank kamu mau pergi kemana rez???”sambil menahan air mata yang hampir jatuh. “Aku ma keluarga mau pindah ke Amerika cs ayah dipindah tugaskan kesana. Nech aq titip surat buat kamu and yang nech buat santi,tolong sampain salam q ke santi ya, tapi kalian baca suratnya dirumah masing-masing ja ya”. Sesampainya dikelas aq langsung menceritakan semuanya ke santi sambil menangis tersedu-sedu. “Udah lah tar gak usah ditangisin kalo memang reza tuch jodoh kamu, kamu pasti akan bertemu lagi dengannya, percaya dech ma aq!!!!!”. Keesokan harinya aq dan santi ikut mengantar kepergian reza dan keluarganya ke bandara. “Tar, san jangan lupain aku ya, aku janji akan sering-sering telpun kalian berdua”. “Ya kita janji kox gak kan ngelupain kamu rez, yak an tar???”. Tari hanya mengangguk lesu. “Kamu npa tar,sakit ya???”.”Gak rez, aku gak pa pa kox, aku cuma sedih ja kalo inget kita gak kan pernah kumpul-kumpul and ketawa-ketawa bareng lagi”.
“Tenang ja tar, aku janji nanti kalo udah liburan aku pasti ke Bandung jenguk kalian berdua rus kita isa kumpul-kumpul gi sambil ketawa-ketawa. Karang senyum dunk’s kalo kamu senyum pasti cantik dech”. Aku pun tersenyum mendengar kata-kata reza dan kita kompak tertawa bareng. Sesampainya di bandara aku pun kembali meneteskan air mata tapi cepat-cepat aku hapus agar gak terlihat oleh reza and santi. “Baik-baik disini ya tar, san rajin-rajin lajar. Aku doain biar kalian isa sukses disini”. OK bos, jawabku kompak dengan santi.
Reza pu masuk kedalam pesawat bersama keluarganya. Aku dan santi melambai-lambaikan tangan melepas kepergian reza. Sesampainya dirumah aku bergegas masuk kamar lalu membaca surat yang diberikan oleh reza ke aku. Didalam surat itu reza ngungkapin perasaannya yang sebenarnya ke tari. Sebenarnya cwe yang dimaksud oleh reza 2 hari yang lalu adalah tari. Tanpa disadari tari kembali menangis sambil menyesali sikap reza selama ini kedia dan menyesali kebodohannya karena gak mau ngungkapin perasaannya duluan ke reza. Didalam hati tari berkata “Aku juga saying ama kamu rez”.



0 comments: